Ilustrasi penangkapan perampok (07/08/2018). Ilustrasi: Tribratanews

Kapolres Aceh Utara Minta Maaf, DPR: Salah Tangkap Ini Harus Diproses

Estimasi Baca:
Senin, 3 Sep 2018 08:05:21 WIB

Kriminologi.id - Anggota DPR RI HM Nasir Djamil mendesak Kapolri mengevaluasi kinerja Kapolres Aceh Utara terkait salah tangkap tiga warga pascainsiden penyerangan yang mengakibatkan seorang anggota Polri di wilayah itu meninggal dunia.

Anggota Komisi III ini meminta masalah salah tangkap ini harus diproses agar tak terulang lagi meski Kapolres Aceh Utara sudah meminta maaf. Sehingga jangan sampai ke depan begitu ada insiden seperti ini cukup dengan minta maaf.

"Jika tidak diselesaikan, masalah ini akan mencederai institusi Polri. Sekali lagi, kami mendesak Kapolres Aceh Utara dievaluasi," kata Nasir Djamil, Minggu, 2 September 2018.

Nasir mendesak petinggi Polri mengevaluasi Kapolres Aceh Utara terkait kasus salah tangkap tiga warga pascainsiden pembunuhan seorang anggota Polres setempat beberapa waktu lalu.

Menurut anggota Komisi III DPR RI yang membidangi hukum dan HAM itu, tidak hanya salah tangkap, polisi juga dinilai telah melakukan tindakan berlebihan terhadap tiga warga Aceh sehingga ketiganya mengalami luka-luka cukup serius.

Nasir Djamil mengecam cara aparat memperlakukan tiga warga tersebut. Bahkan tindakan tersebut tidak mencerminkan perilaku aparat Kepolisian yang seharusnya mengayomi dan melindungi masyarakat.

Ia mengatakan cara-cara seperti itu justru menunjukkan masih ada kultur militer pada tubuh Kepolisian. Padahal polisi seharusnya mengayomi, melindungi dan melayani warga. 

"Apalagi tiga warga tersebut sebelumnya masih diduga, tapi sudah diperlakukan seperti penjahat. Penjahat sekalipun juga boleh diperlakukan seperti itu," ujar Nasir.

Nasir mengaku bersama anggota DPR RI asal Aceh lainnya Muslim Ayub yang juga duduk di Komisi III DPR RI berharap segera ada evaluasi dan tindakan tegas terhadap Kapolres Aceh Utara.

Komisi III DPR RI juga akan mempertanyakan kasus salah tangkap tersebut kepada Kapolri sesuai permintaan tokoh masyarakat dan mahasiswa Aceh Utara.

Selain itu, Nasir menyatakan secara pribadi juga sudah melakukan komunikasi dengan Wakapolri terkait insiden salah tangkap tersebut.

Tiga warga menjadi korban salah tangkap terkait terbunuhnya Bripka Anumerta Faisal yang terjadi di kawasan Pantai Bantayan, Kecamatan Seunuddon, Aceh Utara.

Ketiga warga tersebut merupakan tukang ojek yang sedang mengantar pelaku ke suatu tempat, yaitu Syahrul, Faisal dan Bahagia, warga Gampong Meunasah Asan, Kecamatan Madat, Aceh Timur. 

Mereka dilepas setelah dinyatakan tidak terlibat setelah melalui proses pemeriksaan panjang oleh Polres Aceh Utara .

Redaktur: Djibril Muhammad
Sumber: Antara
KOMENTAR
500/500